InfoRmAsi SepuTaR OjEK OnlinE & TutoRiaL

⬜⬜ MOHON MAAF JIKA ADA KESALAHAN DALAM PENULISAN ⬜ BLOG INI BERISI INFORMASI SEPUTAR DRIVER OJEK ONLINE, INFORMASI TEKNOLOGI, TUTORIAL ANDROID, TUTORIAL BLOGGING, TIPS DAN TRIK 🟥🟥 TERIMA KASIH 🟥🟥

Pengalaman Driver Ojek Online Yang Bisa Bikin si 'KECIL' Tegang

Foto: pixabay.com

Ini adalah cerita dari pengalaman seorang driver ojek online yang saya kutip dan bagikan kembali kepada teman-teman semua. Driver tersebut berusia 20 tahun dan memiliki wajah yang terbilang cukup tampan dengan tinggi badan yang ideal. Kalau dilihat dari segi fisik, si driver memang tipe lelaki idaman setiap perempuan.

BEGINI CERITANYA

Saya mulai bergabung sebagai driver gojek bisa terbilang masih baru. Pertama kali saya mendaftar driver dipertengahan tahun 2019. Namun walaupun saya masih terbilang baru jadi driver gojek, tapi banyak sekali pengalaman yang saya rasakan, salah satunya ketika berurusan dengan penumpang perempuan.

Baca Juga: Luar Biasa!! Para Pembeli Ini Rela Mengantri Berjam-Jam Hanya Untuk Sepotong Ayam

PENGALAMAN PERTAMA

Jadi dihari minggu saya tidak biasanya menyalakan aplikasi di pagi hari. Karena kalau dihari minggu biasanya saya menyalakan aplikasi sekitar jam 10 atau jam 11. Kebetulan waktu itu saya iseng nyalain aplikasi jam 4 subuh, Eeh.., tiba-tiba ada order masuk dengan arah tujuan ke Kemang. Saya yang awalnya cuma iseng buka aplikasi, akhirnya memutuskan buat ambil orderan tersebut, lagian lumayan juga dapat rezeki di waktu subuh.

Singkat cerita saya akhirnya telah mengantarkan penumpang saya ini di kemang. Nah ketika saya niat untuk pulang lagi ke rumah tiba-tiba ponsel saya bunyi notifikasi dapat penumpang lagi dan waktu saya lihat tujuannya ke arah Sunter. Waduh.., disini saya sebenarnya setengah hati buat ambil orderan ini karena kondisi masih subuh juga udah gitu saya belum sarapan pagi. Tapi saya pikir lumayan juga kalau dilihat dari argonya yang menggiurkan.

Singkat cerita akhirnya saya sampai di lokasi penjemputan. Pas datang, ternyata penumpangnya seorang tante-tante dengan pakaian senam yg sangat ketat sampai semua bagian tubuhnya menonjol dan nilai plusnya adalah mukanya bisa dibilang cantik untuk seumurannya.

Akhirnya perjalanan pun dimulai dari Kemang ke Sunter di jam setengah 5 pagi. Di perjalanan saya dan dia (si tante) tidak banyak mengobrol tapi sepanjang jalan saya agak sedikit punya keganjalan yaitu posisi duduk tante ini. Posisi dia ini mepet banget sama saya sampai payud***nya nempel banget ke punggung saya. Saya tahu, pasti ada beberapa orang yang pernah mengalami hal seperti ini, namun pada waktu itu beda banget rasanya soalnya si tante ini menempelkan payud***nya seperti disengaja bahkan terasa ditekan ke punggung saya. Sebenarnya jujur, saya merasa kurang enak dengan posisi dia yang begitu. Tak sampai disitu saja setelah dia nempelin payud***nya ke saya tiba-tiba tangannya mulai merangkul pinggang saya, sampai pada ketika di jalanan sepi hal tak terduga pun datang, si tante ini tiba-tiba meletakkan tangannya persis di depan resleting celana saya.

Foto oleh: Chevanon Photography dari Pexels

Saya yang pada saat itu pun langsung syok dan dengan sendirinya pun si 'Kevin' milik saya berdiri secara perlahan (wk..wk.wk..). Momen yang lebih parahnya ketika itu di jalanan yang cukup dibilang sepi banget si tante ini buka resleting saya dan dia udah mulai pegang-pegang sama koco*** si 'Kevin' yang mungil dan imut ini. Ketika kejadian, jujur saja saya bawa motor zig zag soalnya saya sendiri merasa geli-geli gimana gitu (wk..wk.wk..).

Hingga pada akhirnya saya crot diatas motor dan saya pun menepi ke pinggir jalan dengan niat buat bersihin sisa cairan putih ejaku**** saya yang masih menempel di celana.

Waktu saya lagi bersih-bersih si tante ini tiba-tiba nanya ke saya "Bang gimana, enak gak?" Gobloknya saya waktu itu malah menjawab "enak banget parah..!" dengan nada ceria seperti anak kecil (wk..wk.wk...). Si tante yg dengar langsung ketawa dan pada saat itu juga ketika saya melanjutkan perjalanan kami akhirnya saling mengobrol, dia menanyakan apakah saya sudah menikah atau belum, menanyakan umur saya, tinggal dimana dan menanyakan hal-hal lainnya kepada saya.

Singkat cerita saya akhirnya sampai di tempat tujuannya, pas dia turun ia langsung bilang "Bang pegel nih, kayaknya enak ya dipijit?" Saya yang mendengarnya cuman bisa bilang iya iya aja (wk..wk.wk..). Tapi akhirnya saya agak sedikit nolak tawarannya secara halus dan langsung meninggalkannya.

Baca Juga: 5 HAL YANG TIDAK DISUKAI CUSTOMER DARI SEORANG DRIVER OJEK ONLINE

PENGALAMAN KEDUA

Saya pernah dapat penumpang wanita dari salah satu hotel di daerah Iskandarsyah dekat Blok M pada waktu malam hari sekitar jam setengah 12 dengan tujuan ke arah Ciputat. Saya sebenarnya juga kalau sudah malam begitu agak sedikit malas ngambil orderan dengan jarak jauh-jauh, namun pada waktu itu saya lagi pengen kejar poin agar bisa tutup poin malam itu.

Akhirnya saya sampai di lokasi tujuan, tapi saya di arahkan untuk menjemputnya dari belakang hotel. Tiba-tiba ada 5 wanita yang menghampiri saya dan salah satunya adalah penumpang saya. Mereka pun menghampiri saya dan 4 orang temannya menitip pesan ke saya bahwa jika sudah sampai ke tujuan mohon temannya ini dibantu berjalan menuju kosannya karena kondisinya yang sedang mabuk.


Foto: pixabay.com

Saya awalnya agak sedikit cemas juga ketika membawa orang mabuk apalagi dengan perjalanan yang lumayan jauh. Akhirnya saya meminta penumpang saya untuk berpegangan yang erat ke badan saya dan semua barang yang dia bawa dititipkan ke saya saja agar terhindar dari tindak kejahatan di jalan. Diperjalanan sebenarnya tidak ada hal yg aneh sih penumpang saya ini ya kondisinya juga mabuk tapi dia masih kuat bertahan dengan meluk saya buat pegangan dia agar tidak jatuh.

Akhirnya sampailah saya di kosannya, kondisi sudah sepi banget maklum udah hampir jam 1 pagi waktu itu. Saya yang turun tanpa basa basi tidak melepaskan helm langsung menggendongnya tanpa melihat dulu wajahnya. Saya sudah dikasih tahu oleh teman-temannya dimana kosannya berada dan saya juga dikasih kunci kosnya supaya biar saya saja yang buka kamar kosnya dia. Nah terkejut saya pas ketika meletakkannya di kasur ternyata dia selama di perjalanan bajunya sudah terbuka semua kancingnya jadi cuman terlihat daleman nya saja.


Foto: pixabay.com

Saya yang melihat langsung refleks berpaling muka, dan saya pun langsung meminta uang ongkos saya. Sungguh hal yg di luar nalar pun terjadi tiba-tiba si cewek ini minta ganti'in celana dia beserta celana dalamnya!! Saya jelas menolaknya, dan minta ongkos saya dibayarkan segera. Eh.., tiba-tiba dia nangis dan teriak minta tolong buat ganti'in celananya secara cepat, katanya sih dia merasa pengab (sumpek) dengan celana yang ia pakai. Maklum, celananya waktu itu menurut saya emang kelihatan sempit sih. Saya sebenarnya sudah malas dan pengen ninggalin dia saja walaupun tidak di bayar soalnya agak risih aja, waktu saya mau tinggalin malah teriak dan pake nangis lagi. Aduuh…, ya sudah, akhirnya pada malam itu saya gak pikir panjang langsung saya ganti'in pakaiannya dengan pakaian tidur dia. Iya saya gantiin!!!. Sebenarnya saya agak deg-degan juga pas mengganti baju dan celananya. Takut ada penghuni atau warga sekitar datang tiba-tiba menggrebek kami, kan kelar.., iya sih selama saya ganti'in pakaiannya, saya ngeliat semua tubuhnya.

Tapi pada waktu itu saya gak berani berbuat macem-macem bahkan saya merasa dapat adrenalin dikarenakan takut juga ketahuan orang. Saya ganti'in pakaian dia cepat banget (wk..wk.wk..). Kelar beres tiba-tiba dia ngeluarin dompet dan kasih saya uang 200 ribu, lantas saya nanyain,"lah kenapa uangnya banyak banget ngasihnya". Dia pun jawab begitu santainya dengan keadaan mabuk tapi setengah sadar bahwa itu termasuk uang tip ganti'in pakaian dia. Dari situ saya langsung pulang dengan keadaan ceria dan bahagia karena malam itu saya tutup poin + dapat uang tip 200 ribu + melihat pemandangan indah. Memang hari yang hoki pada malam itu (wk..wkk.wk…)

PENGALAMAN KETIGA

Sebenarnya biasa saja sih.., jadi waktu itu saya nganterin makanan ke kosan di daerah Fatmawati. Waktu saya sampai tujuan, kemudian saya diarahkan untuk langsung mengantarkan ke kamar kosnya, soalnya kondisi dia sedang mandi. (saya tahu dia mandi karena dia nelpon saya, dan waktu itu saya juga dengar percikan-percikan air seperti orang sedang mandi di telpon). Singkat cerita akhirnya saya sampai ke depan kosannya. Pas sampai depan kosan saya ketuk pintunya, tapi dia tidak keluar-keluar. Akhirnya saya telpon lagi dia, dan menanyakan mau di taruh dimana makanannya. Ia pun memerintahkan saya untuk meletakkan pesanannya di depan pintu saja.


Foto: pixabay.com

Nah, saya konfirmasi ulang lagi kan soalnya di kosannya ini banyak banget kucing dan makanan yang dipesan ini ikan dan ayam, itu pas saya bawa makanan dari bawah sampai keatas kamar kosannya aja, kucing udah pada ngikutin. Akhirnya saya telfon dia lagi bahwa banyak kucing takut makanannya di acak-acak. Akhirnya dia pun meminta saya untuk masuk saja ke kosannya buka pintu soalnya tidak dikunci dan meletakkan makanannya di meja. Waktu saya masuk terkejutnya saya dia langsung ke luar kamar mandi tanpa mengenakan pakaian sehelai pun. Saya langsung nengok dong ke arah dia dan bengong seketika. Dan lagi-lagi si 'Kevin' bangun dari tidur panjangnya. Dengan santainya dia kasih uang tip ke saya dengan kondisi telanj*** bulat. Saya masih bengong dan tiba-tiba gagu juga gagap pas ngomong.

Baca Juga: Kisah Menyeramkan Dari Seorang Customer Ojek Online Ketika Memesan Grab Bike

Anehnya tiba-tiba dia seketika langsung sadar kalo dia lagi tidak pakai baju dan telanj*** bulat. "Ehh.., mas maaf saya lupa, maaf mas maaf..." dalam hati saya "Hah…, kemana aja dari pas keluar kamar mandi sampek ngasih tip kan udah telanj*** masa baru sadar pas ngasih tip sih". Dia saat itu spontan sih langsung tutup kemaluannya sama puti**nya pakai tangan dan langsung mengambil handuk. Tapi kan mana sempat.....keburu telat.... saya kan udah liat yaa.. (wk..wk.wk..). Padahal saya udah langsung gak ambil pusing langsung cepat pengen pergi tapi lagi-lagi dia minta maaf ke saya terus menerus "Maaf ya mas.. Maaf.. saya beneran lupa" itu aja yang dia bilang ke saya. Padahal kalau dipikir-pikir, seharusnya saya yang meminta maaf ke dia (wk..wk.wk..). Tapi setelah beberapa jam kemudian dia chat pribadi ke saya lagi dan minta maaf lagi (wk..wk.wkk..). Saya disitu merasa gak enak akhirnya sok-sokan yang menjadi pihak yang harusnya disalahkan dan meminta maaf secara penuh walaupun itu cuman basa basi aja sih (he..hee.hee…).

Foto oleh: Carina Silva dari Pexels

Itulah tadi beberapa pengalaman saya selama menjadi driver ojek online. Ada suka dan ada pula dukanya, tapi memang seperti itulah konsekuensi dalam bekerja, tidak selamanya berakhir dengan manis.

Jika kalian memiliki pengalaman yang unik selama menjadi driver ojek online, bisa kok menceritakannya di kolom komentar atau bisa kirim langsung melalui email. Jika kalian berkenan, maka pengalaman kalian akan saya bagikan.

Terima kasih..

0 Response to "Pengalaman Driver Ojek Online Yang Bisa Bikin si 'KECIL' Tegang"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel